Ahok Yakin Program Implementasi B30 Bisa berhasil Setelah Diresmikan Jokowi

Momen kebersamaan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan Komisaris Utama Pertamina, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, kembali lagi. Hari ini, Senin (23/12/2019), Jokowi meresmikan program pemerintah Implementasi Biodiesel 30 persen (B30). Peresmian itu didampingi oleh rekan duetnya saat menjadi Gubernur DKI Jakarta, yakni Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Peresmian yang dilakukan di SPBU Pertamina MT Haryono, Jakarta Selatan, Jokowi tidak hanya bersama Ahok. Terlihat pula Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartanto, Menteri BUMN Erick Thohir, dan juga Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati. Dalam peresmian tersebut, mereka menyaksikan bahan bakar B30 dari tangki SPBU Pertamina diisi ke sebuah mobil pick up.

Jokowi mengatakan manfaat dari bahan bakar B30 kepada para awak media. Menurutnya, bahan bakar B30 akan melepaskan ketergantungan Indonesia dari bahan bakar fosil. "Kita harus melepaskan diri dari ketergantungan energi fosil yang suatu saat akan habis. Ini komitmen kita untuk menjaga planet bumi," kata Jokowi, dikutip dari .

Manfaat lainnya, menurut Jokowi, program B30 juga akan melepas ketergantungan Indonesia untuk impor bahan bakar minyak, khususnya solar. B30 adalah bahan bakar campuran solar dan kelapa sawit. Sebagai penghasil sawit terbesar di Indonesia, B30 akan memanfaatkan produksi sawit di dalam negeri.

Untuknya, pemanfaatan B30 akan berdampak baik bagi jutaan petani dan buruh kelapa sawit. "Kita penghasil sawit terbesar di dunia. Kita punya banyak bahan bakar nabati sebagai pengganti solar. Harus dimanfaatkan untuk kemandirian energi nasional," kata dia. Memang akhir akhir ini banyak kasus impor yang merugikan negara.

Untuk itu Jokowi mengharapkan dengan adanya program B30 bisa menurunkan impor minyak di Indonesia. Hal itupun disinggung Jokowi saat meresmikan program B30 itu. "Jangan jangan ada di antara kita yang masih suka impor. Impor BBM," sambung Jokowi, yang masih dikutip dari .

Jokowi mengingatkan supaya potensi dari sawit bisa dimanfaatkan sebagai kemandirian energi nasional Indonesia. "Usaha untuk mengurangi impor harus terus dilakukan serius. Jika kita konsisten menerapkan B30 ini akan hemat devisia kurang lebih Rp 63 triliun. Jumlah yang sangat besar sekali," kata Jokowi. Respon yang sama juga dilakukan oleh rekan sejawatnya, Basuki Tjahaja Purnama.

Dalam akun Twitternya, @basuki_btp, ia mengunggah momen saat mendampingi Jokowi meresmikan program B30. Foto tersebut diunggah Ahok pada Senin (23/12/2019) siang ini. Nampak dua foto yang ia unggah di dalam akunnya.

Foto pertama adalah momen kebersamaan Ahok bersama para petugas SPBU MT Haryono. "Bersama dengan para petugas SPBU yang selalu melayani masyarakat dengan hati." tulis @basuki_btp dalam cuitannya. Foto yang kedua juga memperlihatkan momen kebersamaan dengan presiden Jokowi tengah asyik mengobrol.

Di belakangnya terlihat pula Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartanto sedang tertawa. Ahok pun menuliskan dirinya yakin program implementasi B30 bisa sukses. "Bersama merekalah saya yakin program pemerintah terkait implementasi B 30 bisa sukses." cuit @basuki_btp di akun Twitternya.

Avatar

Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil. Apapun yang orang lain katakan, hal yang terpenting dalam hidup adalah bersenang-senang.

    Leave Your Comment

    Your email address will not be published.*