Jepang Kembangkan Sistem Rudal Pencegat Baru Jenis SAM

Kementerian Pertahanan Jepang mulai mempertimbangkan untuk mengembangkan sistem rudal pencegat baru dalam menanggapi ancaman rudal balistik yang meningkat, termasuk menghadapi Korea Utara. Upaya tersebut guna menambah kemampuan intersepsi rudal balistik, untuk menanggapi rudal baru yang terbang dalam orbit tidak teratur yang dikembangkan oleh Korea Utara akhir akhir ini. Apabila pengembangan itu selesai, maka akan menjadi sistem pencegat "ketiga", mengikuti Angkatan Laut Bela Diri Aegis Interceptor Aegis SM3 dan Angkatan Udara Bela Diri Patriot darat ke udara Patriot (PAC3).

Middle SAM adalah sistem rudal yang diproduksi di dalam negeri, dan versi perbaikan dari sistem rudal, yang memiliki jangkauan kurang dari 100 km, akan dikerahkan ke Pasukan Bela Diri (SDF) Darat secara berurutan dari akhir tahun depan. Meskipun dapat menembak jatuh pejuang musuh dan rudal jelajah, namun hal itu tidak mendukung rudal balistik. Oleh karena itu Kementerian Pertahanan akan merenovasi versi yang ditingkatkan, disempurnakan lebih lanjut dari medium SAM sehingga dapat mencegat sesaat sebelum menabrak rudal balistik.

Secara khusus, akan memulai verifikasi teknis untuk meningkatkan kemampuan prediksi lintasan rudal balistik musuh dengan memodifikasi rudal yang dipandu (badan rudal) dan sistem pengendalian kebakaran, dan untuk merespons rudal balistik termasuk model model terbaru. Hal ini juga akan memainkan peran dalam menutupi celah kekurangan yang dibuat di PAC3, di mana jangkauan intersepsi hanya beberapa puluh kilometer. Periode pengembangan diperkirakan sekitar tiga tahun.

Sasaran pencegatan adalah rudal balistik jarak pendek dengan orbit tidak teratur yang dikembangkan Korea Utara tahun ini berdasarkan "Iskander" buatan Rusia. Terbang di ketinggian rendah dan menaik kembali sebelum mendarat. Karakter jelajah itu menarik orbit yang rumit berbeda dari tipe konvensional.

SM3 yang ada tidak dapat mencegat karena menargetkan ketinggian yang tinggi, dan PAC3 juga sulit untuk merespon orbit yang tidak teratur, yang telah menjadi perhatian utama kalangan pertahanan nasional Jepang. China dan Rusia sedang mengembangkan "rudal meluncur hipersonik". Ini akan terbang dengan kecepatan hipersonik (Mach 5 dan lebih tinggi), akan memiliki lintasan yang rumit, dan dapat menembus jaringan pertahanan rudal saat ini.

Untuk alasan itu pula, ada rencana untuk membuat pengembangan yang lebih maju lagi selama sekitar tujuh tahun, seperti meningkatkan output radar yang menangkap rudal musuh, berdasarkan versi Medium SAM yang ditingkatkan. Pemerintah telah memposisikan kemajuan pesat teknologi rudal balistik Korea Utara sebagai "ancaman baru," dan menekankan bahwa hal itu akan meningkatkan kemampuan pertahanan rudal yang komprehensif, ungkap Menteri Pertahanan Taro Kono baru baru ini. Namun, karena ada banyak celah, penting untuk mengembangkan sistem intersepsi baru berdasarkan versi yang ditingkatkan dari rudal terbimbing permukaan ke udara Tipe 03 kisaran menengah (SAM Medium) dan membangun sistem pertahanan udara berlapis lapis.

Korea Utara telah menembakkan 13 rudal balistik di Laut Jepang sejak Mei 2019. Pemerintah Jepang telah menganalisis bahwa empat di antaranya adalah orbit tidak teratur yang mirip dengan rudal Iskander Rusia. Sebuah rudal balistik khas menarik parabola seolah olah melempar bola, dan ketinggian untuk jarak pendek adalah sekitar 100 km.

Tipe orbital yang tidak beraturan terbang di ketinggian rendah sekitar setengahnya, dan menggambar ulang pada tahap akhir, menggambar orbit yang rumit. Pejabat SDF memiliki perasaan krisis, dengan mengatakan, "Sulit untuk ditembak jatuh dengan sistem saat ini. Perlu segera memperkuat sistem." Pertahanan rudal balistik Jepang saat ini memiliki kesiapan "dua tahap".

Pertama, sebuah kapal Aegis di laut meluncurkan sebuah rudal pencegat SM3, yang melesat keluar dari atmosfer di mana rudal balistik musuh mencapai ketinggian tinggi. Jika terjadi kehilangan, patriot yang dipandu darat ke udara (PAC3) akan mencegat sesaat sebelum tumbukan pada ketinggian sekitar 20 kilometer. Kementerian Pertahanan telah memutuskan untuk mengerahkan Aegis Ashore di darat, yang bertanggung jawab atas intersepsi di titik tengah, di dua lokasi di Jepang, dan untuk memasang rudal pencegat SM3 Block 2A untuk menjadikannya siap siaga tahap ketiga.

Sebagian besar rudal balistik yang diluncurkan oleh Korea Utara adalah jarak pendek. "Ada kemungkinan bahwa kerusakan dapat terjadi di tengah penerbangan rudal, dan bahwa pesawat dapat terbang ke wilayah Jepang. Untuk itulah Jepang harus selalu siap siaga," tambah sumber itu. China dan Rusia juga akan mengembangkan senjata terbaru yang disebut rudal peluncur senjata hipersonik terbaru. Kementerian Pertahanan Rusia telah mengumumkan pada 27 Agustus bahwa rudal tempur pertamanya dilengkapi dengan "Avangard", yang dikatakan terbang tidak beraturan dengan kecepatan lebih dari 20 kali kecepatan suara.

Sulit untuk mencegat rudal tersebut dan pengembangan kapasitas sangat penting untuk pencegahannya. Teknologi serangan rudal dan intersepsi cenderung menjadi "musang" yang bersaing untuk kecanggihan. Untuk alasan ini, perlu dan penting memperkuat fungsi "mata" dan Amerika Serikat serta negara negara lain sedang meneliti teknologi yang menggunakan drone kecil untuk mencapai titik terdekat peluncuran musuh dan mendeteksi tanda tanda peluncuran.

"Itulah sebabnya Jepang perlu bekerja sama dengan Amerika Serikat dan negara negara lain dengan sejumlah satelit dan membangun sistem untuk mendeteksi dan melacak peluncuran rudal musuh dengan akurasi tinggi," ujarnya. Harga sistem SAM yang sedang dikembangkan Jepang itu diperkirakan sekitar 150 juta yen per unit. Selama ini Jepang memiliki persenjataan anti peluru kemdali jarak menengah (SAM) antara lain:

Type 91 Type 03 Chu SAM Type 81 Tan SAM Type 93 "Closed Arrow" SAM Type 11 Tan SAM Kai II Bagi penggemar Jepang dapat ikut diskusi dan info terakhir dari WAG Pecinta Jepang. Email nama lengkap dan nomor whatsapp ke: [email protected]

Avatar

Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil. Apapun yang orang lain katakan, hal yang terpenting dalam hidup adalah bersenang-senang.

    Leave Your Comment

    Your email address will not be published.*