Kembangkan Potensi Anak Akademik maupun Non Akademik di Sekolah Multitalenta

Sekolah Bakti Mulya 400 berkomitmen menjadi sekolah multitalenta yang mengembangkan semua potensi anak baik akademik maupun non akademik. Hal ini terlihat dari tampilan siswa di acara paparan program (open house) pada Sabtu, 7 Desember 2019. Acara meriah tersebut diselenggarakan oleh Sekolah Bakti Mulya 400.

Kegiatannya dipusatkan di Gedung SMP Bakti Mulya 400 Jalan Lingkar Selatan Lebak Bulus Jakarta Selatan. Kegiatan yang dihadiri oleh orangtua siswa dan calon siswa baru tersebut diisi atraksi siswa, paparan program sekolah dan seminar pendidikan. Atraksi yang ditampilkan pada kegiatan ini diantaranya tahfiz surat pendek Al Qur’an (siswa TK), tahsin ayat ayat Al Qur’an (siswa SMP SMA), tari nusantara (siswa SMP), paduan suara (siswa SD) dan solo vocal (siswa SMA).

Tampilan yang tak kalah menarik juga terlihat pada English Dialogue yang menampilkan Laila, Laras, Denise, Raina, Kido dan Elora. Dialog yang dipandu oleh Mr Ariel, guru native speaker. Mereka berenam adalah siswa kelas 6 SD Bakti Mulya 400.

Dalam dialog interaktif tersebut mereka menceritakan tentang kegiatan belajar di sekolah yang menantang, menyenangkan dan dalam suasana hangat dibawah bimbingan para guru. Oleh karena itu mereka akan melanjutkan ke sekolah di level atasnya yaitu SMP Bakti Mulya 400. Dalam paparan program sekolah, Dr. Sutrisno Muslimin, Direktur Sekolah mengatakan, Sekolah Bakti Mulya 400 sekarang ini menyesuaikan iklim pendidikan yang sedang aktual.

Dalam lingkup nasional dengan tampilnya Nadiem Makarim sebagai Menteri Pendidikan kan abanyak perubahan mendasar yang segera diterapkan. Dalam lingkup internasional, bangsa kita disadarkan oleh data PISA bahwa rata rata kemampuan siswa Indonesia dalam bidang membaca, matematika dan sain masih sangat rendah. "Kedua hal tersebut telah direspon dengan kebijakan penataan struktur program pendidikan dan investasi human capital di Bakti Mulya 400," katanya.

Dalam sasaran belajar, kata Sutrisno Muslimin, siswa perlu diperkuat karakter moral dan karakter kinerja agar mereka tangguh dan penuh integritas. Sutrisno menambahkan, pembelajaran juga menerapkan skills abad 21 yang banyak menerapkan kolaborasi, komunikasi, kreativitas dan berpikir kritis. "Karena Sekolah Bakti Mulya 400 menghargai keberagaman potensi belajar maka semua siswa bisa mendapatkan customize pembelajaran sesuai kebutuhan, minat dan bakatnya,” lanjut Sutrisno.

Di sekolah mengadopsi sistem kredit semester, silabus Cambridge, bilingual, beragam pengembangan diri berbentuk kegiatan ko dan ekstrakurikuler. Untuk menambah wawasan pendidikan, acara open house Sekolah Bakti Mulya 400 juga menyelenggarakan seminar bertema “Memulihkan Sekolah Memulihkan Manusia“ menghadirkan Dr Haidar Bagir. Haidar Bagir mengungkapkan bahwa manusia tak sekedar perlu sukses, namun yang paling penting adalah meraih bahagia atau meaningful success.

"Karena itu pembelajaran di sekolah perlu memasukkan unsur moralitas, imajinasi dan spiritualitas sebagai hidden curriculum. "Harapannya kesuksesan yang diraih siswa akan berdampak kepada kebahagiaan diri sendiri dan lingkungannya," katanya. Sekolah Bakti Mulya 400 mengambil peran untuk menjadi sekolah yang mengembangkan keberbakatan siswa.

Sekolah yang berkeyakinan seberapapun kemampuan siswa dapat dikembangkan secara optimal. Sekolah yang merdeka belajar dibimbing guru penggerak belajar dalam suasana optimis dan bahagia.

Avatar

Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil. Apapun yang orang lain katakan, hal yang terpenting dalam hidup adalah bersenang-senang.

    Leave Your Comment

    Your email address will not be published.*