Kim Jong Un Tunda Aksi Militer & Tak Muat Propaganda Anti-Korsel di Koran Pemerintah Damaikah

Korea Utara mengangguhkan serangan militer kepada Korea Selatan. Belakangan ini hubungan Korea Utara dan Korea Selatan terus memanas lantaran aksi pembelot. Para aktivis anti Pyongyang yang tinggal di Selatan tidak henti hentinya mengirim balon penuh benda benda propaganda.

Puncaknya, Korut meledakkan kantor komunikasi antar Korea dan mengirim pasukan militer ke perbatasan, dikutip dari . Namun pada pertemuan baru baru ini, Kim Jong Un dikabarkan menunda aksi militer. Tidak jelas alasan Korea Utara tiba tiba melunak, melihat beberapa pekan ini terus menyerang Korsel.

Selain karena pembelot, perundingan mengenai sanksi ekonomi yang macet juga memicu ketegangan. Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un mengumumkan keputusannya dalam rapat virtual bersama Komisi Militer Pusat pada Selasa (23/6/2020) lalu. Situasi dan kondisi saat ini menjadi pertimbangan anggota militer sebelum menunda serangan.

Komite juga membahas dokumen mengenai langkah langkah pencegahan perang, berdasarkan laporan KCNA. Namun pada Rabu (24/6/2020) ini, militer Korea utara terlihat memindahkan sejumlah pengeras suara (speaker) dari sekitar zona demiliterisasi. Setidaknya ada 10 yang dipindahkan hari ini dan 20 perangkat beberapa hari yang lalu.

Ini dilakukan militer sehari setelah Kim Jong Un memutuskan penundaan aksi militer ke Korsel. Beberapa hari lalu Korea Utara menyiapkan sekitar 20 hingga 30 pengeras suara di daerah perbatasan setelah mengancam akan mengambil tindakan militer. Pada perjanjian 2018 silam, Korea Utara menurunkan sekitar 40 perangkat ini dari perbatasan.

"Korea Utara sedang menurunkan pengeras suara yang baru dipasang dari sebelumnya hari ini," kata seorang sumber militer. Di sisi lain, juru bicara Kementerian Unifikasi Korea Selatan, yang menangani hubungan dengan Korea Utara mengatakan pihaknya sedang memantau situasi. Menurutnya Korsel bertekad tetap mempertahankan perjanjian Korea pada 2018 itu.

Kementerian juga mengonfirmasi kabar bahwa sejumlah situs propaganda Korea Utara menghapus ejekan untuk Korsel. Namun juru bicara ini tidak menjelaskan alasannya. Menurut , situs propaganda Korut seperti DPRK Today dan Meari telah mengunggah belasan cerita tentang Korsel di website.

Secara khusus, DPRK Today memuat enam artikel yang mengkritik Korea Selatan pada Selasa lalu. Namun sampai saat ini artikel tersebut tidak ditemukan. Sementara itu, Meari nampaknya juga menarik semua artikel propaganda untuk Korea Selatan.

Bersamaan dengan situs situs propaganda itu, media resmi Korea Utara seperti Rodong Sinmun dan Minju Joson juga tidak memuat kritikan untuk Korea Selatan. Hal ini sangat jarang terjadi, sebab Pyongyang setiap hari selalu mengecam semua yang dilakukan Seoul.

Avatar

Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil. Apapun yang orang lain katakan, hal yang terpenting dalam hidup adalah bersenang-senang.

    Leave Your Comment

    Your email address will not be published.*