Lihat Foto Ini! Inilah Penjelasan Ilmiah Bila Kamu Jijik hingga Bergidik Saat Melihatnya

Perhatikan gambar di atas? Apakah kamu merasa jijik hingga ngeri dan merinding, atau malah biasa saja? Bagi sebagian orang, gambar seekor burung pelatuk yang sedang menyimpan biji pohon ini biasa saja.

Namun, bagi sebagian orang lainnya, gambar ini sangat menjijikkan atau menakutkan. Diunggah oleh akun @41Strange di Twitter, gambar ini menimbulkan rasa jijik bagi para netizen yang berkomentar. Mereka menulis, yang membuat jijik bukanlah burung atau biji pohon, tetapi lubang lubang tempat biji disimpan.

Rasa jijik atau ketakutan terhadap pola lubang atau benjolan yang berkumpul secara reguler ini disebut trypophobia. Istilah tersebut pertama kali diciptakan oleh internet pada 2005. Namun, menurut para pakar, kondisinya telah ada sejak dahulu kala.

Dilansir dari artikel Live Science, Jumat (7/6/2019); psikolog dari University of Essex, Arnold Wilkins, menjelaskan, meskipun istilah "trypophobia" baru diciptakan oleh internet pada 2005, tetapi kondisinya telah ada jauh sebelum internet ada. Ketika melihat gambar gambar pemicu trypophobia, sekitar 10 persen orang bisa mengalami rasa cemas, mual dan sensasi gatal. Bahkan, Wilkins berkata, beberapa orang bisa terganggu kehidupannya karena kondisi ini.

Akan tetapi, ketakutan ini bukan fobia resmi atau tidak terdaftar dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders. Mengenai penyebabnya, para pakar meyakini, trypophobia bersifat adaptif evolusioner. Setiap manusia secara alamiah menghindari hal hal yang dapat membahayakan dirinya.

Dalam studi mengenai trypophobia pertama yang dipublikasikan dalam Psychological Science oleh Wilkins dan kolega, misalnya. Para peneliti menemukan gambar gambar pemicu kondisi ini memiliki distribusi bintik, bentol atau lubang yang sama dengan hewan hewan yang beracun, seperti gurita bercincin biru. Gambar gambar ini juga memiliki tingkat kontras yang sama dengan hewan hewan tersebut.

Alhasil, Wilkins dan kolega pun menyebut, trypophobia mungkin berasal dari penghindaran adaptif evolusioner terhadap hewan beracun. Akan tetapi, studi lain yang dipublikasikan pada 2018 dalam jurnal Cognition and Emotion mengungkapkan, fobia ini mungkin berevolusi dari respons kita terhadap penyakit. Pasalnya, kumpulan lubang menyerupai luka dan bentol pada penyakit penyakit menular kuno, seperti cacar.

Penulis studi ini juga menulis trypophobia, seperti yang Anda alami ketika melihat foto burung pelatuk di atas, bukan menimbulkan rasa takut, tetapi jijik. Rasa takut dan rasa jijik memiliki pengaktifan sistem saraf yang berbeda. Rasa takut, seperti ketika Anda melihat ular, membuat tubuh memasuki modus berperang atau lari.

Sementara itu, rasa jijik, seperti ketika Anda melihat makanan busuk, mengaktifkan sistem saraf parasimpatetik yang membuat tubuh rileks sebagai upaya menghemat energi. Pendapat ini diperkuat oleh studi lain yang dipublikasikan apda 2018 di jurnal PeerJ. Studi tersebut menemukan, pupil mata partisipan melebar ketika melihat foto ular, dan mengecil ketika melihat foto lubang lubang.

Pengecilan pupil ini merupakan satu tanda pengaktifan sistem saraf parasimpatetik.

Avatar

Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil. Apapun yang orang lain katakan, hal yang terpenting dalam hidup adalah bersenang-senang.

    Leave Your Comment

    Your email address will not be published.*