Mengenal Pemicu Tumor Otak yang 17 Tahun Diderita Vokalis Band Roxette Hingga Meninggal

Kabar duka datang dari dunia musik internsional. Vokalis band Roxette, Marie Fredriksson mengembuskan napas terakhir di usia 61 tahun. Melansir laman Mirror, sebelumnya vokalis Roxette ini diketahui mengidap penyakit tumor otak sejak tahun 2002.

Bahkan Marie Frediksson sempat divonis dokter bahwa usianya tak lama lagi. Dokter juga berujar kesempatan hidup Marie hanya 25%. Akibat hal trsebut, Marie melakukan sejumlah terapi dan operasi, namun pengobatan itu malah membuat penglihatan dan pendengarannya memburuk.

Bahkan Marie juga sempat tidak bisa berbicara selama beberapa bulan. Alhasil setelah pada tahun 2005, Marie sempat berhenti menjalani pengobatan tumor otak. "Ini adalah tiga tahun yang berat dan sulit buat saya. Tapi, kini saya sudah sehat dan saya tidak menjalani pengobatan lain lagi," kata pelantun tembang It Must Have Been Love, dilansir dari Mirror.

Penyakit tumor otak adalah pertumbuhan jaringan yang disebabkan oleh sel sel tidak normal pada otak atau di sekitar otak. Adapun beberapa penyebab tumor otak ini dipicu dari beberapa benda, seperti: Tanpa disadari, kita sering kali tak memerhatikan kandungan makanan.

Padahal banyak makanan yang justru berbahaya dikonsumsi dalam jumlah berlebih dan bahkan menyebabkan tumor dan kanker. Dilansir dari NCBI, yang paling sering adalah makanan kemasan. Meski praktis, ternyata makanan kemasan mengandung pengawet dan pemanis buatan yaitu vinil klorida yang menjadi penyebab utama munculnya tumor pada otak.

Pemanis buatan mengandung aspartam yang bila dikonsumsi tubuh terdapat zat penyakit yang menyebabkan kanker otak, yaitu DKP. Terlalu sering mengonsumsi makanan manis, membuat lebih banyak pula mengonsumsi DKP yang bisa memicu munculnya tumor pada otak. Meski dinilai sehat dan bergizi tinggi, nyatanya daging merah apalagi daging olahan cukup berbahaya bila dikonsumsi.

Daging merah seperti daging sapi atau kambing, merupakan bahan makanan pemicu timbulnya tumor otak. Bahkan lebih berisiko lagi apabila daging merah dimasak dengan vara dibakar karena zat dalam daging menjadi bersifat karsinogenik. Sedangkan daging olahan seperti sosis atau kornet, seperti yang kita ketahui termasuk makanan yang mengandung pengawet dengan zat pemicu tumor otak yang tinggi.

Tak hanya diolah dalam bentuk kaleng, daging dan sayur yang dengan sengaja diawetkan dengan zat kimia juga memiliki risiko tinggi timbulnya tumor otak. Dalam artikelnya, Health Line menulis bahwa ponsel memiliki sinar radiofrekuensi (RF) atau radiasi yang berbahaya bagi otak manusia. Radiasi yang dibawa ponsel diterima otak dan efeknya akan berisiko memicu timbulnya tumor otak.

Walau sulit untuk dihindari, paparan medan elektromagnetik yang terdapat pada barang elektronik juga bisa jadi sebab utama timbulnya tumor pada otak. Dilansir dari cancer.org, terlalu sering mendekatkan diri dengan berbagai barang elektronik akan membuat risiko tumor otak dua kali lipat lebih tinggi. WiFi menggunakan teknologi nirkabel yang bergantung pada luas dan kekuatan jaringan antena tetap (fixed antenna), atau BTS untuk menyampaikan informasi dengan RF.

Menurut WHO yang dilansir dari Kompas.com, studi 15 tahun belakangan ini emnemukan bahwa frekuensi yang ditimbulkan jaringan WiFi dari pemancar dapat meningkatkan risiko terjadinya tumor otak pada penggunannya. Meski sering dibantah, Agency for Research Cancer (IARC) membuktikan bahwa WHO telah menyampaikan bahwa radiasi yang terdapat pada WiFi merupakan golongan 2B yang bersifat karsinogen dan memicu timbulnya tumor serta kanker otak. Dinilai lebih praktis dan antiribet, kebiasaan memanaskan kendaraan bermotor di dalam rumah bukanlah keputusan yang tepat.

Dilansir dari Kompas Otomotif, gas karbon monoksida yang terdapat pada proses pembakaran kendaraan merupakan gas beracun yang berbahaya bila dihirup. Terlebih bila gas tersebut dihirup pada kondisi di dalam rumah yang tertutup. Gas tersebut akan berkumpul dan menyebabkan penghuni rumah mau tak mau harus menghirupnya.

Bahayanya, gas yang terhirup tersebut bisa memicu timbulnya tumor otak karena sangat beracun dan bersifat karsinogen. Sudah jelas, mengisap rokok baik aktif maupun pasif sangat berbahaya! Asap rokok yang mengandung kandungan beracun dan berbahaya akan bersarang dan jadi malapetaka bagi otak.

Beberapa benda tersebut kemungkinan memperparah kondisi Marie Frediksson sebelum meninggal akibat tumor otak. Selamat jalan Marie. (GridHEALTH.id )

Avatar

Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil. Apapun yang orang lain katakan, hal yang terpenting dalam hidup adalah bersenang-senang.

    Leave Your Comment

    Your email address will not be published.*