Wapres Ma’ruf Amin Minta Menteri Retno & Prabowo Percepat Pembebasan Satu Sandera Abu Sayyaf

Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mempercepat, upaya pembebasan seorang warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi sandera kelompok geriliya Abu Sayyaf di Filipina. Diketahui, dari tiga WNI yang disandera sejak September lalu, dua diantaranya telah bebaskan pada Minggu (22/12/2019) lalu. Hal itu disampaikan Ma'ruf saat ditemui di Kantor Wakil Presiden, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Kamis (26/12/2019).

"Sekarang lagi ditangani oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, sudah ada yang dibebaskan. Pemerintah mengutus Menlu dan Menhan untuk segera selesaikan," ujar Ketua MUI non aktif ini. Menurutnya, kejadian nelayan Indonesia yang diculik di Filipina telah berulang kali terjadi. Sehingga memerlukan pembenahan untuk melindungi WNI yang bekerja sebagai nelayan.

"Ya pasti akan kita evaluasi evaluasi, sudah beberapa kali kejadian. Akan kita evaluasi jangan sampai nanti terjadi lagi," ungkapnya. Diketahui pembebasan dua WNI korban sandera merupakan kerja sama intensif Indonesia dengan pemerintah Filipina. Dalam baku tembak prores pembebasan seorang aparat militer Filipina tewas.

Serah terima dua WNI dari Kementerian Luar Negeri RI ke pihak keluarga dilakukan Kamis sore kemarin langsung oleh Menlu Retno Marsudi.

Avatar

Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil. Apapun yang orang lain katakan, hal yang terpenting dalam hidup adalah bersenang-senang.

    Leave Your Comment

    Your email address will not be published.*